Bahasa di lingkungan

KARATON KASUNANAN SURAKARTA

 

Karaton Kasunan Surakarta merupakan suatu lembaga pemerintahan yang sah yang dilindungi oleh undang-undang, dengan demikian memerlukan sebuah bahasa resmi sebagai simbol kelompok disamping sebagai sarana menjalankan roda pemerintahannya.

Untuk maksud tersebut Karaton Surakarta menggunakan bahasa Jawa sebagai simbol kelompoknya, dan sebagai bahasa resmi dalam kedinasan dan adat tatacara Karaton. Juga digunakan sebagai bahasa pengantar dalam kehidupan sehari-hari oleh sesama putra sentana dalem dan abdi dalem dalam sarana pemakaian yang bersifat tidak resmi (harsoyo, 1986 : 14)

Uraian tersebut mengisyaratkan bahwa bahasa Jawa dipergunakan oleh Karaton Surakarta untuk urusan ke dalam Karaton. Untuk urusan dengan luar Karaton dipergunakan bahasa Indonesia dan bahasa asing misalnya bahasa Inggris. Untuk urusan diluar Karaton misalnya dalam menjawab surat-surat dari instansi di luar Karaton yang mempergunakan bahasa Indonesia. Jawaban terhadap surat yang dimaksud diungkap dalam bahasa Indonesia. Untuk urusan diluar karaton misalnya dengan turis-turis manca negara dipergunakan bahasa Inggris. Hal ini tampak seperti yang dilakukan oleh pemandu wisata Karaton waktu melayani turis-turis mancanegara.

Bahasa Jawa yang dipergunakan dilingkungan Karaton Surakarta sering disebut Basa Kedhaton ‘Bahasa Karaton’. Bahasa Jawa ragam tersebut ada perbedaan kosa kata dengan bahasa Jawa pada umumnya. Perbedaan yang dimaksud antara lain sebagai berikut :

  1. enggunaan bentuk kata ganti orang pertama, didalam karaton untuk menyatakan aku atau saya menggunakan kata ingsun, panjenenganingsun, manira, dan abdi dalem; sedangkan di luar karaton menggunakan kata : aku, kula, kawula.
  2. Penggunaan bentuk kata ganti orang kedua. Di dalam Karaton untuk menyatakan kata kamu menggunakan kata sira, pakenira, sampeyan dalem, dan panjengan dalem; sedangkan di luar Karaton menggunakan kata kowe, sampeyan, panjenengan, jengandalem.
  3. Perbedaan penggunaan kata-kata tertentu misalnya :
Bahasa Karaton Artinya Cara Pemakaian
Sowan menghadap untuk abdidalem laki-laki
Marak untuk abdidalem perempuan
Caos memberi untuk mengatakan makna piket abdidalem
Badhe akan untuk mengatakan makna calon misalnya badhe
Kirab berkeliling diluar Karaton bahwa kirab (misalnya pengantin) dilaksanakan sesudah panggih sedangkan di luar Karaton dilaksanakan sebelum tatacara panggih

 

Bahasa Jawa yang dipergunakan di Karaton Surakarta dapat dijumpai dalam bentuk lisan maupun tulis. Dalam bentuk lisan dipergunakan dalam dalam pelaksanaan adat tatacara Karaton misalnya tatacara Tingalan Jumenengan Dalem, Grebeg Mulud/Pasa?besar, macapatan, pelaksanaan kursus pambiwara Karaton, dan sebagainya dalam pembuatan surat edaran atau pemberitahuan, serat kekancingan dan sebagainya.

Sebagai hasil seni bahasa Jawa Karaton Surakarta memiliki peninggalan karya sastra Jawa. Karaton Surakarta dahulu memiliki pujangga Karaton seperti Kyai Yasadipura I dan II, Raden Ngabehi Ranggawarsita, dan bahkan Raja sendiri juga berperan sebagai pujangga misalnya Sinuhun Paku Buwana IV dan V. Dalam jaman Surakarta awal dapat disebutkan hasil kesusastran Jawa sebagai berikut :

1. Serat Bratayuda 7. Serat Ambiya Yasadipura 13. Serat Paramayoga
2. Serat Paniti Sastra 8. Serat Tajus Salatin 14. Serat Jitapsara
3. Serat Arjuna Sastra 9. Serat Tjibolek 15. Serat Pustaka raja
4. Serat Darma Sunga 10. Serat Babad Giyanti 16. Serat Cemporet
5. Serat Dewaruci Jarwa 11. Serat Sasana Suma 17. Serat Babad Pragut
6. Serat Menak 12. Serat Wicara Keras 18. Serat Babad Pakepung, dan lain-lainnya

Berdasarkan hasil karya sastra tersebut dapat dinyatakan bahwa Karaton Surakarta memiliki seni bahasa Jawa yang adi luhung. Di dalam serat-serat tersebut memuat ajaran kehidupan yang dapat dimanfaatkan untuk kehidupan sekarang.